Sunday, 24 March 2013

Soto Sohib


Hoah…weekend! Rencana apa yang sudah sobat buat untuk weekend kali ini? Gue sih rencana mau ke Grogol, ke kosan kakak gue. Apa pun yang akan sobat lakukan hari ini semoga diberikan kelancaran. Aamiin.

Minggu ini tiga hari gue belajar pemrograman di bootcamp. Dan selama itu pula logika pemrograman gue gak jalan dengan baik. Emang gak pernah sukses menjalankan satu tugas pemrograman real selesai dengan tangan sendiri sih. Terakhir bikin program anak-ayam-turun-sepuluh-mati-satu-tinggal-sembilan aja, panjang banget ini judul, gue nyontek script pascal punya temen sekelas. Harus gimana lagi, orang otak gue(dulu, mudah2an sekarang agak bagusan. Aamiin.) mentok logikanya, temen sekelas juga pada nyontek. Jadi kita melakukan aksi nyontek bersama. Bukan cuman aksi cuci tangan lifebuoy yang bisa dilakukan berjamaah. Nyontek pun bisa.

Tepat sebelum nulis ini postingan gue baru aja nyampe dari masjid abis sholat maghrib. Dan pas gue buka pintu kamar, pada tahu gak bau apa yang gue cium dari kamar gue yang selalu berantakan ini? Keringat? Bukan. Rokok? Maaf, gue bukan perokok. OK, daripada penasaran gue kasih tahu deh…Gue…mh…gue… Gue nyium bau yang segerrr banget, menggugah selera deh pokoknya, nerbangin khayalan lo ampe ke langit ke tujuh-ketemu bidadari-eh, ternyata mimpi. 

Ini adalah bau jeruk limau dan jeruk nipis dari kuah soto dalam piring, yang teronggok di pojokan, yang sebelum ke masjid gue makan dulu itu soto. Tersisa sedikit kuah dan ternyata selama gue tinggal aromanya mendominasi udara di kamar gue. Jadi pas gue masuk kamar gue berasa lagi shooting iklan pengharum ruangan. Blower tepat nerbangin ujung rambut gue sambil bergumam…“Mh… harum jeruk nipis dan limau.” Terus abis itu agak konyol sendiri, nyadar kalo … Kedua jenis jeruk ini lebih cocok untuk aroma sabun pencuci piring…

Lalu, bagaimana nasib si kuah soto? Berasa gak tega dengan kesendiriannya akhirnya gue sikat abis tuh sisa makanan gue. Belum lama kok, baru ditinggal ke masjid aja. Musuh bodoh mana yang bakalan naburin racun di itu makanan sisa. Tahu dong dia kalo itu makanan gak bakalan lagi diembat. Lalat juga kayanya lewat-lewat aja tuh. But, hey please. Gue nulis lalat bukan berarti kamar gue jadi lalu lintas sehari-hari itu mahluk-mahluk kotor ya. Hanya sedikit dramatisir.

Balik lagi ke kuah soto, pas gue makan itu kuah soto, bentar kalo kuah soto dimakan apa diminum ya, kalo diminum lah tuh soto bukan sirup atau minuman sejenis lainnya. Bisa juga mungkin ya termasuk minuman, rasanya yang asem seger karena kandungan jeruk nipis bisa jadi alasan kuat kuah soto dimasukin dalam kategori minuman. Tapi kalo dimakan juga bukan seutuhnya makanan. Bingung kan? Sama, gue juga.

Jadi lupa nih gue mau ngomongin apa, keburu dilema dengan pengkategorian kuah soto sebagai minuman atau makanan. Akhirnya gue dapet kalimat yang cocok nih… Pas gue “abisin” itu kuah soto gue langsung inget sama salah satu sohib tergokil gue waktu STM. 3 tahun gue sebangku ama ini mahluk yang idungnya kayak idung orang arab. Dia bukan cuman temen gue di sekolah tapi juga di kosan, kadang di rumah, kadang di mimpi(Nah lo…). Siapa dia? Jeng jreng… Nih gue kasih tahu, plus namanya gue kasih link ke akun facebooknya, DeZul.

Lebih spesifik kanapa gue langsung inget ini orang, semuanya terjadi di kosan, selalu di kosan. Si DeZul ini paling suka makan bareng-bareng. Makan apa pun itu. Nasi warteg kah, ayam bakar kah, makanan manusia ampe makanan anj*ng pun dia pengennya dimakan sama-sama. Solidaritasnya tinggi banget ni orang. Yang gue inget adalah kalo makan mie, apa pun varian rasanya, itu mie selalu abis ampe kuah2nya pun tak bersisa. Padahal setahu gue cuman nasi aja yang bakalan nangis kalo disisain di piring. Entahlah mungkin orang terdekatnya ada yang memberi tahu kalo kuah makanan gak diabisin akibatnya bakalan lebih parah daripada yang dilakuin nasi, mungkin sama nangis tapi nangisnya bisa ampe banjir air mata darah.

Hey, DeZul…baca atau gak baca ini postingan maneh mesti nyaho urang kangeun. Sorry basa eta. Mendadak banyak permintaan k teu jadi, mendadak kudu ka Tangerang. Karena lo itu kuah soto gue abisin. Hehe…  Lo bisa kasih tahu gak kalo kuah soto itu termasuk makanan apa minuman?

De, jigana maneh jago nya pemrogramanna… Engke ajarkeunnya?!
PS:
-Bootcamp, training kerja yang udah gue jalanin dari 14 januari dan akan berakhir tanggal 12 April.


9 comments:

  1. wah sempat juga golkil2an dengan anak2 kos2an yah..
    asik banget apalagi sekarang mengingat-ingat kembali kejadiannya sungguh bikin kangen :)

    ReplyDelete
  2. aduh uyo mun posting loba teuing, haroream macana , wkwkwkwkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih, abi mah nu devina sok dibaca kabeh...

      nyeri hate.

      Delete
    2. wkwkwkkkk ,, aku kan postingan nya sedikit wew :p

      Delete
  3. kalo gue biasa maen "anak ayam turun seribu, mati satu tinggal 999.." haha

    @vina: keun atuh da kahayangna

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh itu ayam apaan mba anaknya ampe seribu gitu...?

      Delete
    2. mana nih upadete terbaru nya , masih sama soto aja, ahahaaa

      Delete
  4. Kunjungan sore, numpang nyimak aj gan

    ReplyDelete

Blog Uyo Yahya menerima segala macam komentar yang memenuhi kriteria "Bebas tapi Sopan". Mangga, silahkan...

Featured post

Retorika: Seni Merubah Pikiran Manusia

Di akhir perkuliahan semester 3 awal Maret ini saya mempelajari tentang Introduction to Litetrature. Untuk nilai dan tugas, setiap individ...